Mengenal Hubungan Industrial dalam Kegiatan Produksi

Kegiatan produksi dalam suatu bisnis akan selalu melibatkan banyak pihak. Mengapa demikian? Produksi barang dan jasa terdiri dari rangkaian kegiatan yang harus berkesinambungan satu sama lain. Selain itu, tak hanya pihak internal perusahaan, stakeholder di luar perusahaan juga amat berperan terhadap keseluruhan proses produksi. Hubungan yang dijalin oleh perusahaan dalam melibatkan berbagai pihak untuk melakukan proses produksi dikenal dengan istilah hubungan industrial.

Untuk menjaga dan memastikan proses produksi berjalan lancar, perusahaan perlu melakukan koneksi dan koordinasi dengan berbagai pihak. Adapun beberapa pihak yang umumnya terlibat pada proses produksi adalah pekerja, pemerintah, dan pihak eksternal lain.

Agar lebih mengerti soal hubungan industrial, yuk simak penjelasan di bawah ini!

Pengertian Hubungan Industrial

Hubungan industrial dapat diartikan sebagai hubungan yang terjadi dan dilakukan oleh semua pihak yang berkepentingan (stakeholder) dalam proses produksi. Maksudnya, setiap pihak tersebut harus bertanggungjawab atas tugasnya masing-masing dalam satu siklus produksi. Pada umumnya, setiap pihak akan memiliki tugas yang berbeda.

Dari tugas yang berbeda tersebut, perusahaan harus mampu menjaga keharmonisan hubungan pekerjaan antara pihak yang berkepentingan ini. Artinya, perusahaan harus bisa mencapai kesepakatan terkait produksi barang atau jasa yang disepakati oleh setiap pihak. Singkatnya, perusahaan harus memastikan setiap hak dan kewajiban dilakukan oleh setiap stakeholder.

Baca Juga: Manajemen Produksi: Tujuan, Fungsi, Jenis dan Tahapannya

Stakeholder dalam Hubungan Industrial

Hubungan antar stakeholder dilakukan agar dapat menjaga keberlangsungan proses produksi. Kerja sama antar pihak adalah salah satu faktor penting dalam menjaga hubungan ini. Selain itu, setiap pihak harus bisa melakukan fungsi dan tugasnya dengan jelas dan teratur. Berikut ini adalah beberapa stakeholder dan tugasnya dalam suatu perusahaan.

Manajemen Perusahaan

Manajemen perusahaan merupakan salah satu bagian dari stakeholder dalam hubungan ini. Yang dimaksud dengan manajemen perusahaan adalah para pemimpin perusahaan yang bertugas untuk memastikan proses produksi berjalan lancar.

Pemilik Perusahaan

Pemilik perusahaan sebagai pihak yang berwenang memiliki peranan penting dalam hubungan industrial. Salah satu tugas dan perannya adalah sebagai pengambil keputusan terkait proses produksi.

Pekerja/Karyawan

Pekerja atau karyawan merupakan stakeholder dan salah satu aset penting dalam perusahaan saat akan melakukan produksi barang atau jasa. Mengapa demikian? Tanpa adanya pekerja atau karyawan khusus di proses produksi, maka kegiatan produksi tidak dapat dilakukan.

Pemasok

Pihak pemasok atau supplier memegang tugas dan tanggung jawab terkait bahan baku produksi. Pemasok adalah salah satu contoh pihak eksternal dalam hubungan ini.

Konsumen

Konsumen memegang peranan penting terhadap penggunaan dan pembelian produk. Konsumen dapat berupa pihak individu dan perusahaan.

Pemerintah

Pemerintah berperan sebagai regulator dalam suatu hubungan industrial. Maksudnya, pemerintah membuat undang-undang dan peraturan terkait yang bertujuan untuk mengatur proses produksi.

Konsultan

Konsultan hadir sebagai pihak ketiga eksternal dalam suatu hubungan industrial. Saat perusahaan akan melakukan produksi, konsultan merupakan mitra dalam penerapan strategi proses produksi hingga penjualan suatu produk atau jasa.

Baca Juga: Cara Memilih Supplier yang Berkualitas untuk Perusahaan

Prinsip Hubungan Industrial

Menjalankan suatu hubungan industrial dengan berbagai pihak tentu merupakan tantangan tersendiri bagi perusahaan. Oleh karena itu, ada beberapa prinsip yang harus dipertimbangkan untuk menjaga hubungan ini dan melakukan kegiatan produksi. Berikut ini adalah prinsipnya.

  • Mengutamakan kepentingan bersama dengan para pihak.
  • Simbiosis mutualisme, artinya hubungan antar pihak harus dilakukan dengan prinsip sama-sama untung.
  • Pembagian tugas dan fungsi yang jelas.
  • Memperhatikan keamanan dan kenyamanan bekerja.
  • Peningkatan produktivitas.
  • Berorientasi pada tujuan.

Karakteristik Hubungan Industrial

Hubungan industrial bisa dilakukan apabila memenuhi berbagai ketentuan. Syarat ini merupakan pertimbangan dari para pihak dan prinsip hubungan ini sendiri. Hal ini perlu dilakukan agar perusahaan dapat tetap memastikan hubungan ini berjalan lancar sehingga tujuan keberlangsungan proses produksi barang atau jasa bisa tetap terjadi.

Berikut ini adalah karakteristik terjadinya hubungan industrial.

  • Ada pekerja atau karyawan yang dipekerjakan oleh perusahaan.
  • Perusahaan memiliki pihak manajemen dan pemilik yang mempekerjakan karyawan dan menjamin hak serta memberikan kewajibannya.
  • Ada suatu wadah untuk pihak terkait berpendapat, misalnya Serikat Pekerja suatu Perusahaan.
  • Terjadinya bentuk kerjasama antar pihak.
  • Peraturan yang mengatur secara keseluruhan stakeholder yang berkaitan dengan pemenuhan hak dan pelaksanaan kewajiban.

Perselisihan Hubungan Industrial

Hubungan industrial suatu perusahaan tidak mungkin akan berjalan tanpa hambatan. Untuk mengatasi hal tersebut, perusahaan harus mampu melakukan manajemen konflik. Salah satunya adalah perselisihan. Ada berbagai jenis perselisihan dalam hubungan industrial, yaitu:

Perselisihan Hak

Perselisihan hak bisa terjadi karena salah satu pihak tidak terpenuhi haknya. Biasanya hal ini dimulai dari pelanggaran terhadap kesepakatan terkait peran dan tanggung jawabnya. Biasanya pihak yang merasa dirugikan akan melakukan banding terhadap keputusan terkait hak tersebut.

Perselisihan Kepentingan

Perselisihan kepentingan meliputi beberapa hal, misalnya keputusan serta hak dan kewajiban dari setiap stakeholder. Biasanya perselisihan ini terjadi dalam kasus tertentu yang berkaitan dengan pengambilan keputusan yang dilakukan. Misalnya, jumlah gaji, pembayaran uang makan, dan biaya reimburse transportasi.

Perselisihan antar Wadah Pihak

Perusahaan akan dihadapkan pada situasi permasalahan ini. Para pekerja dengan serikat pekerja dan perusahaan akan terlibat dalam berbagai masalah. Salah satunya adalah ketidakpahaman perusahaan terhadap pekerja dan stakeholder lain.

Penyelesaian Konflik dalam Hubungan Industrial

Konflik atau perselisihan dalam hubungan industrial harus segera diselesaikan. Mengapa demikian? Karena jika dibiarkan berlarut maka perusahaan dan pihak stakeholder lain akan mengalami kerugian. Untuk mengatasi hal tersebut, berikut ini adalah pendekatan yang bisa dilakukan untuk menyelesaikan permasalahan dalam hubungan industrial.

Mediasi

Cara menyelesaikan masalah dengan proses mediasi dapat menjadi solusi tepat. Pihak yang terlibat dalam perselisihan akan melakukan mediasi dengan pihak lainnya. Biasanya proses mediasi diselesaikan secara kekeluargaan dan cara musyawarah.

Konsiliasi

Konflik pada hubungan industrial juga bisa diselesaikan dengan cara konsiliasi. Konsiliasi akan melibatkan pihak ketiga sebagai fasilitator. Jika konflik tidak dapat diselesaikan dan satu pihak tidak sepakat dengan hasil diskusi, maka dapat melakukan tindakan lanjutan.

Arbitrase

Arbitrase menyelesaikan konflik pada hubungan industrial dengan berfokus pada pembuatan kesepakatan tertulis. Setiap pihak yang terlibat perselisihan harus menyepakati proses dan hasilnya. Pihak arbiter akan langsung menyelesaikan dengan bentuknya yang mengikat satu sama lain.

Perundingan

Perundingan dapat dilakukan sebagai salah satu cara untuk menyelesaikan perselisihan. Dalam dunia bisnis, dikenal dua perundingan yaitu bipartit dan tripartit. Pihak yang berselisih akan terlebih dulu menyepakati perundingan bipartit sebelum menyetujui perundingan tripartit.

Kesimpulan

Hubungan industrial adalah hubungan yang terjadi dan dilakukan oleh semua stakeholder dalam proses produksi sesuai dengan tugas masing-masing. Stakeholder yang terlibat meliputi manajemen perusahaan, pemilik, pekerja, supplier, konsumen, pemerintah, dan pihak lainnya.

Dalam menjalankan suatu hubungan industrial, perusahaan tidak akan lepas dari konflik yang berkaitan dengan hak dan kepentingan. Jadi, perusahaan perlu melakukan berbagai pendekatan seperti mediasi, konsiliasi, arbitrase, dan perundingan bipartit maupun tripartit.

Untuk melakukan penanganan terhadap konflik atau perselisihan hubungan industrial dari suatu proses produksi, perusahaan memerlukan banyak hal seperti catatan finansial, laporan keuangan, dan lainnya.

MASERP merupakan software ERP yang dapat mengakomodasi pembuatan laporan keuangan perusahaan untuk mendukung perusahaan berkembang. Dengan teknologi dan fitur canggih dari MASERP, perusahaan dapat membuat dan menyajikan 300+ laporan dengan efisien dan efektif karena bisa diakses di mana saja dan bisa dilakukan kustomisasi sesuai keinginan. Tak hanya itu, MASERP juga memiliki fitur lain yang sangat mendukung kegiatan bisnis seperti penjualan, pembelian, inventory, aset, produksi, dan lain-lain.

Tertarik? Tunggu apa lagi? Untuk mengetahui lebih banyak tentang software MASERP custom made yang akan memberikan banyak kemudahan pada perusahaan Anda, langsung saja konsultasikan apa yang Anda butuhkan kepada konsultan ahli kami. Gratis!

New call-to-action